Sel. Apr 23rd, 2019

Tips Memilih Kaca Film yang Baik

RESONANSI.ID – Kaca film dirasa penting, karena berfungsi untuk meredam panas dan juga untuk melindungi privasi di dalam mobil.

Kualitas dan harga yang ditawarkan kaca film pun beragam, mulai standar hingga premium dengan harga dari ratusan ribu hingga jutaan rupiah.

Ditambah saat ini sudah banyak sekali merek kaca film yang beredar di pasaran.

Lantas, bagaimana cara yang tepat dalam memilih kaca film untuk mobil?

Christopher Sebastian, Presiden Direktur Makko Gruop mengatakan, hal pertama yang wajib dilakukan ketika memilih kaca film adalah mempelajari karakteristrik dari produk yang mau dibeli.

“Yang pasti adalah kita harus melihat spesifikasi dari kaca film itu sendiri,” ujar pria yang akrab disapa Chris ini diansir dari GridOto.com, Jumat (4/1/2019).

“Jadi banyak kostumer awam yang masih banyak menayakan ‘UV-nya berapa’, kalau kaca film dengan brand terkenal dan bergaransi itu tolak UV nya sudah pasti 99 persen,” lanjutnya.

Christopher menambahkan, sebaiknya cari kaca film yang bisa menolak infra-red dari sinar matahari dengan baik.

“Justru yang kita rasakan di kulit, terus kita kena panas matahari dan panasnya itu seperti di tusuk-tusuk itu dari infra-red,” kata Chris lagi.

“Jadi yang kita ukur adalah infra-red dan total solar energy rejected-nya, angka itu yang harus dilihat total dia sanggup nolaknya berapa persen,” imbuhnya.

Pasang kaca film

Selanjutnya kaca film yang baik adalah tetap terlihat terang ketika dilihat dari dalam kabin mobil, baik oleh pengemudi maupun penumpang.

Khususnya untuk kaca film bagian depan mobil, jangan sampai kaca film yang dipasangkan malah menggangu pandangan saat berkendara.

“Tapi yang perlu distandarisasi adalah VLT (Visible Light Transmeted), jadi standar kegelapan di kaca mobil,” ucap Chris.

“Yang kami rekomendasikan untuk kaca depan maksimal tingkat kegelapannya 40 persen. Jadi yang saya fokuskan adalah jangan sampai kita melanggar faktor keamanan sehingga bisa menimbulkan sesuatu,” tambahnya.

Terakhir dan tidak kalah pentingnya adalah cari produsen kaca film dengan track record yang bagus.

Sehingga jika terjadi kerusakan yang tidak disengaja bisa diganti atau bisa diklaim. Selain itu, sesuaikan dengan kondisi keuangan masing-masing.

“Banyak juga kaca film baru yang bermunculan, di situ kostumer alangkah baiknya mengetahui perusahaan yang mendistribuskan,” ujar Chris lagi.

“Namun tetap harap berhati-hati, kalau bisa membeli produk yang perusahaanya ini bisa dipertanggungjawabkan dan memiliki track record yang bagus,” tutupnya. (red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *